Teya Salat
gaulislam edisi 140/tahun ke-3 (16 Rajab 1431 H/ 28 Juni 2010) Kamu pasti pernah tahu kan gimana aksi-aksi suporter sepakbola dalam mendukung klub atau timnas pujaannya? Mereka bela-belain datang ke stadion jika klub pujaannya bertanding. Ada yang memang bayar masuk ke stadion untuk nonton, nggak sedikit juga yang cuma ngeramein jalanan aja karena nggak punya ongkos untuk beli tiket pertandingan. Para suporter ini nyaris memiliki semua atribut klub kebanggaannya: kaos, slayer, stiker, bendera, dan sejenisnya. Selain itu, mereka ada yang rela mati demi membela klub pujaannya dan juga rela melakukan kerusakan dalam melampiaskan kegembiraan (apalagi kekecewaan). Rasanya masih membekas dalam ingatan ketika final Liga Indonesia tahun 1998. Saat itu, ribuan suporter Persebaya yang dikenal sebagai bonek, alias bodo dan nekat, eh, maksudnya bondo (modal) nekat, turun ke jalanan begitu timnya berhasil menggulingkan Persib Bandung. Toko-toko dijarah, puluhan mobil dibakar. Bahkan aparat keamanan pun kerepotan mengawal mereka sampe Stasiun Senen. Keberingasan belum selesai, kawasan sepanjang jalur kereta Jakarta-Cirebon dihujani batu oleh para suporter brutal ini. Gila! BTW, artikel ini adalah sebagai pelengkap dari edisi 138 lho. Waktu itu saya menjanjikan akan menulis lanjutannya tentang sepakbola dan pembahasan yang dikaitkan dengan Islam. So, dengan demikian janji itu insya Allah udah terlunasi. Jadi kamu nggak nunggu-nunggu dan tuntas sudah rasa penasaran kamu dengan adanya gaulislam edisi 140 ini. Ok? Bro en Sis, nuansa ashobiyah (bangga dengan kelompok atau kesukuannya) juga kentara kok dalam polah para supoter. Saya pernah baca di jalan ada anak Viking yang di kaosnya ada tulisan: “Aing Persib, Sia Naon?” Hehehe.. itu artinya “gue Persib, elu apa?” Nggak ketinggalan suatu ketika ada suporter Persija yang saya lihat di kaos bagian belakangnya tertulis: “Kuserahkan hidup-matiku hanya untuk Persija” Waduh! Sekadar tahu aja, Persib Bandung punya suporter berjuluk Viking (nama suporter ini di Italia juga ada, yakni basis suporternya Intermilan, Juventus dan Lazio yang dijejali para ekstrim kanan alias kelompok fasis). Persebaya dengan boneknya. Laskar Jakabaring (Sriwijaya FC) punya suporter Sriwijayamania. Ada yang serem lho, suporternya PSMS Medan, yakni Kampak FC. Eh, julukan klub yang rada keren juga ada: Badai Pengunungan Selatan (sebutan untuk Persiwa Wamena), dan nama suporternya Persiwamania. Mungkin kita yang tinggal di Jabodetabek dan Jabar lebih sering denger nama suporter seperti The Jakmania (Persija), Kabomania (Persikabo Bogor), dan Viking (Persib). Masih banyak sebenarnya yang lainnya. Banyaknya nama-nama suporter tentu seiring dengan banyaknya klub yang tumbuh subur setelah kompetisi menggunakan sistem liga yang dimulai pada 1994 yang waktu itu langsung dijuarai Persib Bandung. Sebelumnya, di era galatama dan perserikatan klub yang bertanding dikit banget. Maka suporter yang ada juga biasa-biasa saja. Meski tetap terasa nuansa dukungan mereka terhadap klub kebanggaannya. Sepakbola dan kebanggaan kelompok Sepakbola seperti ditakdirkan bukan sekadar olahraga. Di Jerman dan Perancis sepakbola adalah kebanggaan teritorial dan pesta. Kalo di Inggris lain lagi, sepakbola adalah ritual dan hiburan. Tak heran kalo di Old Trafford, stadion klub berjuluk Setan Merah, Manchester United sering dibentangkan spanduk dalam ukuran raksasa: Manchester United is My Religion, Old Trafford is My Church. Mungkin ritualnya di stadion karena agamanya adalah MU. Ckckckck… Bagaimana dengan di Brazil? Hmm.. ternyata sepakbola adalah jalan hidup. Jutaan orang menggantungkan hidupnya kepada sepakbola untuk melepaskan jeratan kemiskinan yang parah di negara tersebut. Lihat saja, talenta-talenta keren mereka hampir semuanya sukses bersama klub-klub raksasa di daratan Eropa. Mulai dari jamannya Pele (Edson Arantes do Nascimento) sampe yang muda belia macam “Si Bebek” Alexander Pato yang main di AC Milan. Oya, kalo kita mau jeli, ternyata di Spanyol dan Italia, sepakbola adalah politik. Real Madrid adalah klub dengan basis suporter fanatik yang dihuni para ultra kanan yang fasis. Sevilla adalah bentuk perwakilan rakyat Andalusia. Sementara Barcelona adalah bentuk perlawanan rakyat katalan (Katalunya) yang sering diidentikan dijajah Spanyol (diwakili klub Real Madrid). Perseteruan bukan hanya terjadi antara Real Madrid dan Barcelona, ternyata pemerintah Spanyol melakukan “devide et impera” dengan membiarkan tumbuh subur klub Espanyol yang merupakan rival sekota Barcelona. Suporternya? Tentu saja berpotensi saling memusuhi. Selain itu di daerah Basque yang didominasi basis politik kelompok perlawanan ETA (Euskadi ta Askatasuna: Tanah air Basque dan Merdeka) yang diduga kuat mendukung Athletic Bilbao, maka pemerintah Spanyol menghidupkan klub kedua sebagai penyeimbang atau oposisi, yakni Real Sociedad. Bro en Sis, di Italia sendiri sudah tumbuh subur pertikaian politik dan kelompok-kelompok fasis. Mungkin itu udah dari sononya ya. Sebab, orang Italia kayaknya dari jaman dulu udah ‘hobi’ dengan persekutuan politik. Kamu mungkin pernah tahu mitosnya kisah Romus dan Romulus yang saling bunuh untuk merebut Roma. Maka, para tifosi (suporter) klub-klub di Italia secara sadar membawa atribut kesadaran politik ke dalam stadion. Bukan mustahil pada akhirnya bentrok fisik juga terjadi antar suporter. Terutama klub-klub yang basis suporternya sangat fanatik macam Juventus, Intermilan, AS Roma serta Lazio.Mereka rata-rata dihuni para Irriducibilli, suporter garis keras nan fasis bin rasis. Suporter sepakbola Vs Suporter Islam Kalo kamu sempat belajar psikologi, mungkin pernah dengar istilah konformitas. Nah, konformitas ini secara sederhana sering disebut kenyamanan (berada dalam sebuah kelompok). Supaya nggak bingung, saya kutipkan definisi konformitas menurut Brehm dan Kassin. Kedua orang ini mengatakan bahwa konformitas adalah kecenderungan untuk mengubah persepsi, pendapat, perilaku seseorang sehingga konsisten dalam perilaku atau norma kelompok. Setiap seseorang yang masuk ke dalam suatu kelompok (termasuk kelompok pendukung sepakbola) memiliki kecenderungan untuk menyamakan presepsi, pendapat dan perilaku seseorang terhadap kelompoknya. Coba deh kamu lihat, nggak mungkin banget kan kalo ada suporter Viking tapi berhati Bonex. Begitu juga nggak mungkin ada Banaspati (suporternya Persijap) tapi berjiwa Pasoepati (suporternya Persis Solo). Itu artinya kalo kedua klub kebetulan bertanding, pasti suporternya masing-masing membela klub kebanggaannya. Intinya, menurut teori konformitas ini rasanya nggak mungkin ada individu kelompok yang berbeda dengan kelompoknya. Dalam level tertentu, meskipun ada individu yang berbeda tapi biasanya mereka ngikut pendapat kelompoknya karena khawatir ada celaan terhadapnya. Inilah yang juga terjadi dalam sepakbola. Melihat temannya jadi pendukung Maung Bandung, ikut-ikutan jadi bobotoh Viking. Nggak enak sama temannya yang mendukung Persija, rela juga jadi bagian The Jakmania. Kalo beda dianggap di luar kelompoknya. Jadi nggak nyaman kan hidupnya? Padahal mah, cuekkin aja lah. Tetapi nggak semua remaja begitu. Lebih banyak yang ikut-ikutan arus yang besar, meskipun itu salah. Musibah memang. [...]